Wednesday, 23 May 2018

Aktiviti Ihya' Ramadan 2018

Assalamualaikum dan salam kasih sayang.

Salam Ramadan.
Salam bulan kemuliaan, semoga kita mendapat keberkatannya.
Syukur alhamdulillah, segala puji hanya layak untuk Rabbul Izzati, aktiviti Ihya' Ramadan berjalan seperti yang dirancang.
Tahniah Panitia Pendidikan Islam atas penganjuran aktiviti yang bermanfaat ini.
Semoga anak- anak SKTPP benar-benar menghayati Ramadan sebagai bulan membaiki diri serta menyuci jiwa.

Sebagai pengisian aktiviti Ihya' Ramadan 2018, kali ini guru-guru Pendidikan Islam mengadakan aktiviti yang benar-benar menyeronokkan serta dapat menambah ilmu pengetahuan murid-murid SKTPP.
Aktiviti yang dapat dijalankan  adalah Cinta Rasul.

- Cinta Rasul,
Aktiviti ini dijalankan pada waktu rehat. Murid- murid berkumpul di Dewan Perdana SKTPP dan guru-guru Pendidikan Islam menayangkan dan menceritakn satu kisah nabi. Alhamdulillah, murid-murid terkawal rapi. Mereka seronok menghayati kisah nabi yang diceritakan oleh guru-guru Pendidikan Islam. Lebih menyeronokkan lagi murid-murid teruja mendapat hadiah dari soalan-soalan kuiz yang dilontarkan oleh guru.

Syabas dan tahniah guru-guru Pendidikan Islam atas inisiatif menyemarakkan lagi rasa cinta pada rasul dan ketaatan pada agama.


Aktiviti-aktiviti program Jom Dakwah 2018


Seronok..murid dapat menjawab soalan kuiz dan menerima hadiah.

Tekun...murid-murid mendengar kisah nabi.





Bijak...Ada masa terluang, murid-murid pandai mengurus sendiri kumpulan tadarus Al-Quran.

Bagus... murid ini dapat menghafal ayat Quran tentang larangan Allah kepada Nabi Adam agar
 tidak mendekati pokok khuldi.


Kami guru-guru Pendidikan Islam SKTPP berharap semoga anak-anak ini terus memanfaatkan segala aktiviti yang dijalankan agar jiwa mereka dipenuhi dengan cahaya keimanan dan kepatuhan kepada Ilahi seterusnya menjadi insan yang cemerlang lagi berguna untuk keluarga dan agamanya.
InshaAllah.

Disediakan oleh,
Ustazah Norziani Zubir

Tuesday, 15 May 2018

Ramadan Bakal Menjelma..

Ramadan Bakal Menjelma..

Jom Siapkan diri kita dengan:

PERTAMA:
Berdoa Dipertemukan Ramadhan
Banyakkan berdoa agar diberi kesempatan bertemu dengan Ramadhan. Buka setakat bertemu, bahkan agar Ramadhannya penuh makna. Demikian amalan para Salafussoleh. Antara rangkap doa yang dipanjatkan:

اللَّهُمَّ سَلِّمْنِي لِرَمَضَانَ ، وَسَلِّمْ لِي رَمَضَانَ ، وَتَسَلِّمْهُ مِنِّي مُتَقَبَّلًا

“Ya Allah, serahkan diriku ini kepada Ramadhan, serahkan Ramadhan kepadaku, dan terimalah (amalan) Ramadhan daripadaku.”

KEDUA:
Azam Tadabbur Al-Quran
Ramadhan bulan Al-Quran. Sambutlah bulan Ramadhan dengan membanyakkan bacaan Al-Quran.

Pesan Nabi Muhammad S.A.W: “Bacalah Al-Quran. Sesungguhnya Al-Quran akan memberi syafaat kepada tuannya pada hari Kiamat.” (Riwayat Muslim)

KETIGA:

Rancang Ramadhan Terbaik
Sebelum mula berpuasa, paling utama niat untuk menjadikan Ramadhan tahun ini adalah yang sangat terbaik. Jadi, harus ada pelan tindakannya. Buat jadual sepanjang Ramadhan dan rancang aktiviti sepanjang Ramadhan juga.

Rasulullah S.A.W bersabda, “Sesiapa yang berpuasa dengan iman dan mengharapkan reda Allah, diampunkan dosa-dosanya yang telah lalu.” (Riwayat al-Bukhari)

KEEMPAT:
Lebatkan Dengan Taubat
Bagaimana prestasi amalan kita sejak Ramadhan yang lepas? Masya-Allah, azam untuk beramal selepas Ramadhan terbiar. Banyaknya salah silap yang dilakukan sepanjang tahun ini.

Maka dahului kedatangan Ramadhan kali ini dengan taubat selebat-lebatnya. Benar, pintu taubat sentiasa terbuka. Allah S.W.T suka orang yang bertaubat. Sabda Nabi S.A.W: “Allah S.W.T sangat gembira dengan taubat seseorang pada saat taubatnya. Kegembiraan itu lebih daripada kegembiraan seseorang yang bermusafir di tengah-tengah padang kemudian tunggangannya terlucut lari bersama segala bekalan makan minumnya. Dia pun berputus asa, hanya mampu duduk berteduh di bawah pokok. Tiba-tiba tunggangannya ada di tepinya lalu segera dia memegang tali kekangnya.”

Lantas dia mengucapkan: “Ya Allah, Engkaulah hambaku dan akulah tuhanMu!” dia tersasul kerana sangat gembira.” (Riwayat Bukhari & Muslim)


Mustajabnya Ramadhan..

Allah S.W.T menetapkan perintah berpuasa Ramadhan dalam Surah Al-Baqarah bermula ayat 183 – 187. Menariknya dalam ayat 186 Allah menyebut tentang doa: “Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kamu tentang-Ku, katakanlah sesungguhnya Aku dekat. Aku memakbulkan doa apabila dia berdoa kepada-Ku. Maka laksanakan perintah-Ku dan berimanlah kepada-Ku, moga kamu selalu mendapat petunjuk.” (Al-Baqarah 2:186)

Sesungguhnya manusia dalam hidupnya sering menemui kesusahan, kesempitan, kekurangan harta, ketakutan dan seumpanya sangat memerlukan pertolongan. Justeru Allah yang sangat mengenali diri insan lemah ini menganjurkan supaya berdoa dan memohon pertolongan kepada-Nya agar keluar dari segala kesukaran hidup dan diberi kekuatan khususnya dalam bulan Ramadhan.

Disediakan oleh:
Puan Nurulhuda Binti Hasbullah
Ketua Panitia Agama Islam